MAPALA bertebaran

eh kamu tukang cat zebra cross ya ? | bukan, kenapa emangnya ? | abis bawaannya aku pengen nyebrang ke hatimu terus.. prikiitiiiiiiiw..
sebelum gue memulai bahasan galau malam ini,ada baiknya mari kita memutar "alamat palsu" oleh Ayu tingting sebagai backsound.. *ambil radio butut* *cari radio betawi*


olraiiit,watsaaaap dudeeeee !!!!! is eperiting olrait ?? sedikit curcol, dua hari yang lalu ditengah-tengah kesibukan mengukir tugas-tugas yg diberikan dosen, gue nyempetin diri buat mampir di optik. dan alhasiiiil, "mba minus setengah" kata bapak-bapak yang meriksa mata gue. "hah minus setengah pa ?,perasaan kemaren saya tes kejiwaan masih normal apa udah ga berlaku lagi ya tes nya ?", kata bapaknya "ini mata mba bukan jiwa nya mba yang minus" *oh..


dan alhaaasiiiil....

abaikan curcolan diatas sodara-sodara..
okee, kali ini gue mau bahas seputar kampus. yaitu tentang MAPALA. apa itu MAPALA ? bukan maksud menyinggung bang alit tapi ini murni karna berada di sekitar saya sodara-sodara. MAPALA adalah MAHASISWA PALING LAMA. minggu-minggu kemaren setelah penerimaan korban galau baru (baca : mahasiswa baru), gue sering merhatiin ada senior-senior yang gue kenal masih masuk ke kelas semester 3,5,dan 7. sedang apakah mereka ? apa mereka sedang mencari fakta bahwa jengkol itu melancarkan sistem pencernaan ? engga,mereka ga lagi melakukan hal tersebut. mereka sedang mengulang,eh kayaknya kata 'mengulang' disini terlalu kejam,mari kita ganti. mereka sedang 'mendalami' beberapa mata kuliah yang memang harus mereka dalami dalam menjamin kelangsungan sarjana mereka nanti.
ada beberapa senior yang kalo ga salah dulu itu waktu gue masih semester 1 mereka ngakunya semester 7 sama gue,pas gue selidiki dengan segenap jiwa dan raga ternyata ada yg udah semester 9.. rancak banaaaa (ini artinya apa ya?)


dan yang jadi pertanyaan gue,jadi sekarang mereka semester berapa belas ya jeng ? sempet beberapa kali gue papasan waktu moving class dan gue nyamperin senior-senior (ini jamak ya) gue yang masih ikutan kelas semester 3 sambil berkata :
"yaelaah ka,lo cinta banget sama gue sampe pengen wisuda bareng gue"
"malin kundang lu !!"
beberapa kali gue ketemu mereka dalam beberapa kelas. dan beberapa kali pula gue godain mereka seperti "ka,ospek taun depan ikutan panitia lagi ya jadi mentor ?",dan selalu dijawab dengan sumpah serapah seperti 'AWAAAS lu ya non emang gue dedengkot (baca : sesepuh) banget apa ya'. gue mao jawab iya cuma kasian. trus 2 hari yg lalu salah satu dari mereka pindah kos deket kos an temen gue,gue ikut prihatin atas biaya lebih yg harus dia keluarkan. dan akhirnya gue memutuskan buat survey apa yg menyebabkan mereka para MAPALA masih bertebaran di kampus.



1. TERLALU BANYAK BERKECIMPUNG DALAM ORGANISASI
setelah gue selidiki, ternyata kebanyakan dari mereka terlalu eksis dalam organisasi. rata-rata dari mereka yang mengulang beberapa mata kuliah adalah orang-orang penting dalam organisasi. yg kalo ada acara apa-apa malah pada ditungguin ga kaya gue ga dateng rapat juga ga ada yg nyariin. beberapa dari mereka adalah orang-orang yang memberikan kontribusi besar dalam BEM (Badan Eksekutif Mahasiswa) atau dalam partai mahasiswa. di kampus gue berlaku SG atau Student Government yg ga beda jauh sama pemerintahan Indonesia. dimana ada presiden pasti ada partai,dimana ada MPR disitu ada DPR, dimana ada konser kangen band disitu ada makhluk bernama alay. nah mereka-mereka itulah yang eksis banget di organisasi-organisasi intra maupun ekstra kampus. itu sebabnya kuliah mereka dinomorduakan. ya gimana engga,contohnya aja kalo ada acara dari organisasi yang mereka ikutin otomatis mereka minimal setor muka kan, mau setor muka atau tenaga absen ya tetep jalan dikelas. jadilah bolos. dan jadilah sekarang masih "mendalami" beberapa mata kuliah. sabar ya kakak-kakakku yang ganteng.

2. SALAH JURUSAN
kalo yang ini emang mesti disiapin dari kalian masih SMA ya buat yang masih sekolah. karna apa jadinya ya begitu kalo kita salah jurusan. kuliah jadi males-malesan,pacar ga punya,kerjaan cuma setor absen doang,alhasil minimal dapet C trus IP nya ga mencukupi buat ambil semua mata kuliah dan akhirnya tetep aja ujung-ujungnya "mendalami" mata kuliah saat berada pada semester atas. istilahnya udah basah mending nyebur aja deh sekalian. nah ada beberapa senior yang emang ngerasa salah jurusan setelah menginjak semester 5 saat beberapa mata kuliah dirasa makin sulit. yang tadinya mau masuk manajemen ternyata masuk akuntansi,yg tadinya mau di HI taunya masuk tata boga,yg tadinya mau kuliah taunya malah kawin, nah ini yg disebut kesalahan pada pandangan pertama. jangankan dia,gue aja yg baru semester 3 ngerasa salah jurusan.hahahaha

3. KULIAH NGEJAR GELAR
ada beberapa mahasiswa yang mementingkan nilai / IP ketimbang ilmunya. bukan maksud sok menggurui,tapi menurut gue ilmu itu lebih penting dari sekedar IP. karna apa,saat skripsi nanti yang bakal kita tulis ya yang udah kita pelajari selama 7 semester ini. dan kalo saat mereka belajar lebih mementingkan dosen siapa ketimbang ilmunya,ini bisa menyebabkan kata "mapala" jatuh ke tangan mereka. kejadian yang gue tau gini, si A memillih dosen bu B karna bu B itu ga pelit nilai,tapi bu B jarang masuk dan jarang ngasih kuliah mangkanya dia ga pelit nilai yang rata-rata setiap mahasiswanya dapet nilai A. nah si C memilih dosen pa D karna dia bener-bener mencerminkan seorang dosen yang baik. mengajar dengan baik,menjelaskan dg baik,dan menggalaukan dg baik. yang intinya murid-muridnya dapet ilmunya meskipun mereka dapet B/C pda mata kuliah yang dia ajar. gue lebiih cenderung ke kasus yang ke2. karna kalo kita lebih mementingkan nilai ketimbang ilmunya,terus kita kuliah buat apa dong ? ngejar gelar aja walaupun kuliahnya lamaaaaa ? sekarang banyak loh pejabat daerah yang beli gelar. mau disamain sama mereka ? *penggalauan.

olraiiit,itu tadi 3 point yang gue dapet dari hasil penyelidikan terhadap para MAPALA yang masih bertebaran di kampus. dan sekali lagi bener kata bang alit, menjadi MAPALA itu menunda pengangguran berlebih di Indonesia. ya segaknya ngecengin anak baru kan lumayan daripada udah ngulang masih ga dapet pacar *eh* (ini bukan curcol).. dan sekali lagi,gue bukan maksud menggurui. emang sih gue juga belom ngerasain apa yg mereka rasain,tapi ga ada salahnya kan kalo kita saling bertukar pendapat..<< abaikan.
dan satu pesen gue buat para MAPALA yang merangkap sebagai blogger, kalian tidak sendiri teman,disini masih ada aku yang setia membantu melepaskan kegalauan kamu << ralat >> kalian tidak sendiri teman, masih banyak MAPALA-MAPALA lainnya yang masih di kejar-kejar skripshit. dan dengan niat dan kesabaran apapun bisa dilakukan dengan baik. dan mungkin buat para blogger MAPALA bisa share lagi tentang "indahnya menjadi MAPALA"..


kayaknya sekian dulu aja ya bahasan gue kali ini sebelum senior-senior gue sms menolak diedarkannya postingan ini,ada baiknya gue sembunyi di jambannya supince ..

Share on Google Plus

11 comments :

  1. ah gue salah jurusan juga ga jadi mapala tuh.:p

    ReplyDelete
  2. waaah sangat bermanfaat bagi ane mahasiswa baru :3

    semoa ane tepat milih jurusan, lulus tepat waktu dan IP tinggi, dan ilmunya juga bermanfaat dong, idealis banget..
    heheu

    ReplyDelete
  3. Wah kalau dikampus saya kayaknya paling lama nunda setahun soalny nambah biaya coy kagak nahan :3

    wahhhhhhh, saya kategori dua nih, salah jurusan, semoga tahun depan lulus dah ya, aamiin aamiin aamiin

    ReplyDelete
  4. wah,,,smpai detik ini sih kuliah ane msi baek2 ajah,,kga tw ntar hahhahhahha....mogi2 kga jd MAPALA ya jeng :D *semangat ctar ctar*

    ReplyDelete
  5. Oooh cuma minus 1/2 kok, saya aja minus 1,5. :D

    Itu biasa, mahasiswa senior yang ngikutin kelas semester awal. Biasanya mau perbaiki nilai. Tergantung dosen, mahasiswa lama boleh ikut atau nggak. :)

    ReplyDelete
  6. Waaahh gue salah jurusan jeng, sebenarnya gue lebih cocok jurusan seni, kayak nari gitu :p kwkwkw
    semoga gue nggak jadi mapala, amin

    ReplyDelete
  7. :'( semoga ane cepet tamat jeng,

    nilai pada ancur2 an nih :'(

    ReplyDelete
  8. gyahahaa... salah pilih jurusan, tapi baru nyadar setelah semester tujuh!.

    jadi selama ini ngapaain?..

    heeum, pas banget sama tips saya yang kapan hari tuh.. biar gak usah lama-lama kuliahnya.

    tapi seriusan, waktu paling nggak ngenakin buat mahasiswa adalah semester-semester akhir!

    ReplyDelete
  9. ga mau ikut2an Mapala.

    yup 3 poin itu emang kolo ga di menej dengan baik sangat berpengaruh ya...

    ReplyDelete
  10. @fiscus : waah selamet yaaa :)

    @nasihin : amin amiiin.. cemunguuuudh yaaaa

    @pipit : amin amin.. cemunguuudh yaa skripshit nyaaa hehe

    @ca ya : amin ya smoga lulus di waktu yg tepat

    @kang asop : iya ada yg mau perbaikin nilai ada juga yg NGULANG kang haha

    @dian : memang sesuai dg namanya sepertinya ya -__________-

    @riki : #prayforriki #prayforriki amin haha

    @gaphe : hahaha ya ga pas semester 7 juga baaaang,semester 5 udah salah milih jurusan baru sadar.

    @andes : hihi bener kan ? belajar dari sesepuh soalnya

    ReplyDelete
  11. dari pilihan 1-3 gak ada kok yang cocok buat saya. What ??? "Saya" ??? ketahuan deh saya MAPALA. --____--"

    Gambar MaPaLanya kok ngenes banget jeng... ?
    huhuhuhu

    ReplyDelete