masa kecil yang hilang


(saat menulis postingan ini sesungguhnya gue dalam keadaan kecewa,kesel,marah,gondok,dan lain sebagainya karna GA DAPET TIKET FINAL INDONESIA VS MALAYSIA !!!!! sudahlah,lupakan saja. rasa ingin bakar koran bekas.. maap saya ga berani bakar loket)

bicara soal masa kecil,gue ngeliat banyak perbedaan dari anak-anak kecil saat ini dengan anak-anak kecil angkatan gue (berasa sekolah pake angkatan). semua orang juga kayaknya udah tau anak kecil sekarang kecepetan puber dan kasiannya masa-masa kecil nya ga seindah masa-masa kecil kita dulu. petak umpet,main masak-masakan,batu tujuh/bintang tujuh,taplak meja,main karet,main bola,main ujan-ujanan,mainin upil sendiri ,dan permainan lain sebagainya. dan gue rasa anak-anak kecil sekarang jarang melakukan permainan seperti yang gue sebutin itu. kalo dulu tiap pulang sekolah gue nyamper sana sini satu-satu gue datengin rumahnya buat ngajak main sepeda dan permainan lainnya. dikejar-kejar anjing,keujanan bareng-bareng,main becekan,ciprat sana sini. wooow.. rasanya pengen kembali ke masa-masa itu. tapi sayang waktu emang ga bisa diputar kembali. 


perbedaanya dengan anak-anak kecil sekarang ? tentu aja banyak. gue udah ga pernah ngeliat anak-anak kecil lari-larian ujan-ujanan disekitar tempat tinggal gue. gue sering ngeliat ibu dari salah satu tetangga gue yang anaknya masih SD teriak-teriak nyariin anaknya. begini kronologisnya ;

paijo : nama samaran

emaknya paijo : 'DASAR PAIJOOOO !!! PULANG SEKOLAH BUKANNYA LANGSUNG PULANG MALAH NONGKRONG DI WARNET !!!"

yap,begitulah kira-kira gue denger teriakan dari si emak tadi. gadget dan teknologi lainnya. salah satu alasan kenapa anak-anak sekarang kehilangan masa "kecil" nya. masa kecil yang seharusnya diisi dengan canda tawa bersama temen-temen sebaya. masa kecil yang seharusnya diisi dengan teriakan bahagia. masa kecil yang seharusnya menjadi kenangan yang ga akan pernah terlupakan seumur hidup. gue bersyukur lahir lebih dulu dibandingkan anak-anak kecil sekarang. karna gue ngerasa ga pernah kehilangan masa kecil itu. dan oh ya,beberapa hari lalu ade gue yang masih kelas 6 SD cerita begini ke gue :

ade : "ka masa si angel udah punya pacar. trus katanya dia mau dilamar gitu ka mau tunangan"
gue : "trus lo mau ikutan dia ?"
ade : "engga lah. punya kaka satu aja belom punya pacar"
gue : *ngasah pisau dapur* (mau motong mangga maksudnya)

yap begitulah kira-kira percakapan singkat gue dan ade gue. entah apa yang ada dipikiran anak-anak kecil sekarang. apa tiap hari dicekokin jamu kuat yang dikira vitamin pertumbungan anak sama emaknya sampe kebelet punya pasangan hidup gitu. dan sering gue liat tiap weekend anak-anak yang mungkin belom genap berumur 12 tahun mesra-mesraan diatas motor dijalan raya sambil peluk-pelukan najong. entah kenapa rasanya gue pengen turun dan bilang ke mereka "mba mba tolong bisa geser sedikit saya mau lewat". *eh *salah ya?*. waktu seumuran mereka dulu emang gue pernah ngerasain cinta monyet dan kisah-kisah bodoh lainnya. but itu masih dalam batas wajar mameeeen.. ga kaya anak-anak sekarang yang kayaknya kebelet banget mesen wedding planner. waktu seumuran mereka dulu gue sih lagi sibuk-sibuknya dikejar-kejar anjing komplek sebelah kalo maen sepeda dan alhasil teriakan gue sampe kedengeran di 5 gang. 

kata-kata kasar. entah mereka belajar kata-kata kasar darimana. selain keluarga lingkungan tentunya mempengaruhi pertumbuhan si anak kecil tersebut. dan menurut gue seiringnya berjalannya waktu,lingkungan pun rasanya udah sangat sangat mempengaruhi perkembangan anak-anak sekarang. sering gue denger anak-anak SD manggil gini ke temennya "eh njing, abis ini emang mau kemana?"..eh masya Allaaaah, emang emaknya masih keturunan cihuahua ampe dipanggil "njing" gitu ??? jadi orang tua emang susah ya ternyata.

gadget-gadget canggih. kalo teknologi yang disalahkan atas hilangnya masa-masa kecil mereka jawabannya bisa ya bisa engga. tapi menurut gue itu konsekuensi yang harus diterima generasi baru saat teknologi semakin canggih dan semakin mempermudah kebutuhan manusia. anak-anak kecil sekarang terlalu sibuk dengan gadget-gadget terbaru yang disodorkan oleh dunia. dulu waktu jaman gue makan ciki chuba yang harganya cuma 300 perak mana ada tuh komputer tipis yang maeninnya bisa disentuh-sentuh doang a.k.a computer tablet macam ipad. dan dulu make telpon seluler alias handphone aja gue baru kelas 1 SMP dan itupun orang tua gue memberikan syarat tertentu. yaitu dengan menjadi juara kelas. i did it. coba sekarang,mereka bisa dengan mudah mendapatkan gadget-gadget terbaru dari orang tua mereka. sepupu gue ga bisa lepas dari bb,ipod,dan ipadnya. isi tas nya kalo pergi harus ada 3 gadget canggih itu. gue ? bawa handphone aja kadang males (maklum efek ga punya pacar begini). 

peran orang tua. kalo ditanya peran yang paling sulit dalam hidup ini itu jadi apa,gue bakal jawab ORANG TUA. gimana engga, sekeras mungkin orang tua berusaha mendidik anaknya dengan baik agar anak-anaknya menjadi seseorang yang bisa dibanggakan,yang bisa menjadi seseorang yang sukses dunia maupun akhiratnya. susah emang menjadi orang tua. yang harus berperan sebagai guru,polisi,dan penasehat bagi anak-anaknya. salah sedikit anaknya bisa salah arah. ya meskipun lingkungan jadi faktor yang paling mempengaruhi perkembangan seorang anak,peran orang tua tetap yang utama bagi mereka. dan gue bersyukur karna telah dididik oleh kedua orang tua seperti bokap nyokap gue. gitu juga kalian. bersyukur bisa menjadi seorang blogger kreatif yang bisa menorehkan karya-karya fabulous nya di blogspot ini. betul apa betul ?

itu masa-masa kecil gue dulu. gimana dengan kalian ? coba ceritakan di comment box nya :)

Share on Google Plus

15 comments :

  1. setuju deh.. anak-anak di deket rumah saya tongkrongannya di warnet. gaada lagi yg maen mobil-mobilan ato maen boneka-bonekan.. terus anak kelas 4'an aja udah main pacar2an-__-

    ReplyDelete
  2. kalau masa kecil gue sangat bahagia. bisa berlari kesana-kemari tanpa beban, maen gundu, petak umpet, enggran,nyolong mangga tetangga, mandi di kali, kalau hujan ya mandi hujan dan selokan jadi perosotannya. pokoknya bahagiaa..tp tetap dalam kontrolan orang tua :)

    gue mah megang hp aja pas jaman SMA. itupun cuman gue simpen di bawah bantal (jangan tanya alasannya apa)-____-

    ReplyDelete
  3. efek globalisasi memang berdampak dengan pertumbuhan di kota kota besar.

    jangankan mahluk hidup, benda mati disekitar saja berubah karena zaman dan modernisasi ini.

    tapi, Alhamdulillah ya << *masih musim ?* #skipp masih banyak didaerah indonesia yg keadaaan lingkungan, dan budaya anak-anak nya masih baik-baik.

    ReplyDelete
  4. btw, saya mulai merasakan indah nya masa anak-anak dengan menjadi bolang saat kelas 5 SD ..,

    mandi di sungai, main gundu, dll ..,

    ReplyDelete
  5. iyatuh.. anak-anak di deket rumah saya juga tmpt tongkrongannya di warnet. udah ga ad lagi yg maen petak umpet, ato maenan lain

    ReplyDelete
  6. iyatuh.. anak-anak di deket rumah saya juga tmpt tongkrongannya di warnet. udah ga ad lagi yg maen petak umpet, ato maenan lain

    ReplyDelete
  7. Iyatuh, sekarang anak-anaknya ngomongnya parah-paraaah. Padahal masih kecil. Jang jing jang jing lah -__- trus ngomongnya kotor lah.

    ReplyDelete
  8. Sepertinya aku mengalami masa kecil yang... hem, baik yg berhubungan dengan gadget sampai main2 hujan2an, kejar2an sempat aku rasakan :3

    ReplyDelete
  9. Waktu kecil, gue boro2 punya gadget sekelas iPod, iPad dan i-i-lainnya, komputer aja baru punya pas SMP dan Hp pas kuliah. Kebijakan ortu tuh. :D tapi gue ngerasa itu baik buat keluarga gue karena komunikasi kami jd lebih lancar dan kami deket satu sama lain. Jaman sekarang klw ktmu temen aja semua sibuk dgn gadget masing2. Yah gue bersyukur deh dibesarin di keluarga yang gak terlalu "ramah" gadget. Btw thanks komennya yah :)

    ReplyDelete
  10. Peran orang tua dan orang orang sekitar sangat berpengaruh...

    mau anak ajeng ga bahagia seperti kita dulu?

    ReplyDelete
  11. dulu jaman masih kecil saya sih bahagia banget... ahahahha

    ReplyDelete
  12. Hmmm...ia nih, anak kecil jama sekarang puber sebelum waktunya :D
    Tapi gak semua kok, masih banyak juga yang tetap berlaku seperti anak kecil pada umumnya :D

    ReplyDelete
  13. sebenernya bahaya juga kalo anak kecil udah kenal gadget, takut disalah gunain kalo misalnya ortu ga ngedampingin.

    ReplyDelete
  14. anak kecil di perumahan ku malah mainan nya motor . masih kecil udah ugal-ugalan , sampe jumping-jumping segala .
    >.<

    ReplyDelete