kaca,teman bicara yg baik



setiap orang mungkin punya teman bicara. atau sebut aja temen curhat. entah itu nyokap,sahabat,adik,atau dosen (yg terakhir sepertinya mustahil). kebanyakan sih mereka lebih memilih curhat ke orang yang memang mereka percaya. seperti halnya sahabat atau nyokap. bercerita tentang apa yang sedang dirasakan atau ingin mencurahkan keluh kesah itu biasanya lebih nyaman ke teman/sahabat. karna selain waktu yang dihabiskan lebih banyak dengan mereka,mereka pun kadang juga mengerti apa yang sedang kita rasakan. kalau curhat ke nyokap ya palingan nyokap cuma bisa bilang "ya sabar aja toh ndo",atau "ya itu sih biasa namanya juga anak muda". cuma ibu-ibu tertentu aja yang bisa mengerti keadaan anaknya. atau mungkin ibu dari temen-temen blogger merupakan ibu-ibu gaul yang nyambung diajak curhat. kalo gue sih ga pernah nyambung curhat sama nyokap. entahlah pola pikirnya terpaut jauh sama gue dan emang gue sama nyokap selalu berselisih paham. ini kenapa jadi curcol..

olrait.. tanpa kita sadari ternyata ada teman lain yang bisa diajak bicara. bahkan tanpa dia berkata sedikitpun kita bisa mendapat jawaban apa yang sedang kita ceritakan kepadanya. bukan bukan, maksud gue bukan curhat sambil jedotin tembok,tapi curhat sama kaca. siapa sangka ternyata kaca / cermin / mirror itu adalah teman bicara yang baik. mungkin temen-temen malah disangka orang gila yang bicara sama diri sendiri yang terpampang dikaca tersebut. tapi ya masa iya mau ngomong sama kaca dipinggir jalan waktu lagi nunggu angkot. jelaslah disangka orang gila. bicaralah pada waktu yang pas. kadang curhat ke temen aja kita harus menemukan waktu yang pas kan ? begitu juga kaca. curhat lah didepan kaca pada waktu dan tempat yang pas. dikamar misalnya. 


kenapa harus kaca ? kenapa engga boneka shaun the sheep gede yang dijadiin temen curhat ? kenapa harus kaca ? kenapa non kenapaaaaaa ?

okeee..filosophy nya gini (ini tulisan pilosopi gimana ya?), waktu kalian bicara didepan kaca kalian tentunya akan melihat pantulan dari diri kalian sendiri didepan kaca. gimana kacaunya kalian, jeleknya, cantiknya, gantengnya, lebatnya bulu ketek, panjangnya jenggot, dan peseknya hidung kalian. semua yang ada pada diri kalian terpantul di kaca/cermin tersebut. dan kemudian bicaralah,ungkapin apa yang sedang kalian rasakan didepan kaca tersebut. luapin semua yang semestinya diluapin dan menangislah kalo emang perlu menangis. kemudian tatap wajah kalian di kaca. dan percaya kita bakal nemuin sendiri apa jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang sedang berkecamuk dipikiran kita. 

contoh :
"apa gue terlahir menjadi manusia yang galau ?" << ngomong sama kaca

"apa gue terlahir menjadi seorang jomblo ngenes?"

"apa gue terlahir dengan bakat yang tidak jelas atau malah tanpa bakat?"

"apa gue terlahir untuk disakiti dan dibully?"

"apa gue harus menjadi seperti agnes monica biar dia naksir gue?"

"apa gue harus ganti kancut tiap 2 jam sekali biar banyak yang suka?"

pertanyaan-pertanyaan itu mungkin salah satu contoh pertanyaan yang akan kita tanyakan didepan kaca. dan tanpa memberikan jawaban sedikitpun kita bakal dapet jawabannya. sebenernya disini kita akan menemukan jalan keluar dari apa yang sedang kita gulatkan dengan cara kita sendiri. kita akan lebih berpikir jauh apa yang terbaik untuk kita. dengan berkaca/bercermin kita akan tau sebenarnya apa yang jadi masalah. apa yang jadi masalah adalah diri kita sendiri? atau apakah kita sudah bersikap yang seharusnya?

yaaa,introspeksi diri.  mungkin kita jarang sekali introspeksi diri atau berkaca. yang padahal kesalahan-kesalahan itu justru berasal dari diri kita sendiri. menyalahkan orang lain,menyalahkan keadaan,dan masih banyak lagi. itu yang biasa kita lakukan. seseringnya kita introspeksi diri lebih cepat pula kita menjadi dewasa dan menyelesaikan segala masalah dengan sendirinya. karna itulah kaca adalah media yang baik untuk menjadi teman bicara kita. karna dia ga akan menyalahkan,ga akan menghakimi,dan juga ga akan membela kita. dia cuma diam tapi mendengarkan,dia cuma diam tapi tanpa sadar dia memberikan jawabannya. jadi patut dicoba dikamar masing-masing. asalkan itu kaca ga dipecahin dan tiba-tiba dikunyah buat dapetin jawaban dari pertanyaan-pertanyaan kita aja.. 

selamat mencoba.. :)








ps : ada yang  tau kenapa modem smartfren dc (disconnect) terus ya kalo malem ? baru 2 detik connect eh terus dc lagi. temen-temen gue juga kaya gini. ada yang tau ga ?
Share on Google Plus

18 comments :

  1. nanti klo udah ngomong sendiri dengan cermin menyadari ya ko aku kaya orang gila ya ngomong pada cermin :))

    Benersekali tanpa adanya cermin terkang kita tidak tau apa kesalahan kita yg sudah jelas2 ada ibaratkan taimata dekat dengan mata tapi kita tidak tau sementara taimata dimata orang kita omongin.

    ReplyDelete
  2. Setuju. "asalkan itu kaca ga dipecahin dan tiba-tiba dikunyah buat dapetin jawaban dari pertanyaan-pertanyaan kita aja." dan kaca itu nggak pecah dengan sendirinya karena... (nggak perlu diterusin) :))

    ReplyDelete
  3. Mudah-mudahn cerminya gak pecah ya.... amin. hahhaha

    Btw, flexy juga seperti itu kok. jadi semua operator ngalamin hal yg serupa. nasib hidup di Indonesia ya... :)

    ReplyDelete
  4. biasanya suka ngomong ama kaca ketika lagi pake krudung

    "duh kudung ane kenapa gak bener bener sih"

    :D

    ReplyDelete
  5. kalo gue ngomong ama kaca gk mungkin, lha wong kaca ngelait gue udah pecah -___-

    ReplyDelete
  6. Tapi kadang kebanyakan kontemplasi juga malah bikin perasaan jadi ga karuan. Kadang ada baiknya kita harus sdikit cuek dan LET IT BE, hehehe

    ReplyDelete
  7. enakkan ngomong didalem hati daripada sana tembok :p

    ReplyDelete
  8. Wahahaha.. bisa aja nih, tau aja isi hatiku yg sering ngomong sendiri didepan cermin :3

    ReplyDelete
  9. Kalo gue malah ngeri curhat sama kaca di malam hari. Ntar lagi asik2 curhat muncul wajah kunti lagi, he..

    ReplyDelete
  10. sayangnya di kamar kosan ga ada kaca. *ngomong sama tembok* :p

    ReplyDelete
  11. saya sering tuch bercermin, tp bukan diri, bercermin liatin jerawat.hehe

    ReplyDelete
  12. yes youre right, kita harus introspeksi diri! :)

    CROP.CRIP.CROP

    ReplyDelete
  13. Kaca, siapa yang paling cakep di dunia ini
    Kacanya pecah, huahahha

    ReplyDelete
  14. Kaca, kaca, kaca.
    ngobrol sama diri sendiri dong.
    hahaha..

    ReplyDelete
  15. woow..super sekali pendapat teman-teman..thanks for commentnya yaaa sahabat-sahabat blogger. :)

    ReplyDelete
  16. salam kenal ya? saya follow dulu blognya.:)
    saya tunggu follow baliknya :)

    ReplyDelete
  17. Aku jg sering bgt ngomong sama kaca , pas lg sedih , kesel sama org , lg seneng sampe nangis2 ketawa2... Soalnya aku bkn tipe org yg suka / nyaman curhat ke org lain . dan stelah ngomong sama kaca biasanya perasaanku langsung lega

    ReplyDelete