masa sekolah masa yg paling indah

School Days
Bel sekolah bunyi setiap pagi, lari-lari sampai masuk kelas, kejar-kejaran sama temen yang iseng ngumpetin buku paket, ngarak temen pake gawang futsal dilapangan, nyolong-nyolong kekantin waktu guru keluar kelas atau pas jam kosong, ngegosip bareng temen-temen cewek dipinggir lapangan, manjat pager blakang karna males ikut pelajaran selanjutnya, remedial waktu nilai ulangan jelek, minta tugas tambahan untuk perbaikan nilai, pura-pura jadi anak baik supaya dapet nilai afektiv bagus diraport, dan masiiiiiiih banyak lagi hal-hal kecil yang kita lakuin waktu kita masih sekolah dulu. Atau tepatnya waktu kita masih SMA dulu. Setiap hari itu rasanya cuma seneng-seneng, walaupun kadang ada berantem, ada sirik-sirikan sama temen yang lebih pinter, lebih gaul, lebih cantik, lebih ganteng, lebih populer, walaupun kadang selalu dibikin pusing sama guru yang kerjaannya ngasih PR tiap minggu, walaupun kadang selalu dibikin kesel karna temen sebangku kerjaannya nyalin jawaban mulu setiap ulangan harian, walaupun kadang selalu dibikin bosen mesti dengerin pa kepsek ceramah tiap upacara yang omongannya ya cuma itu-itu aja. Yang kelas 1 2 ya paling diingetin buat selalu patuh aturan, yang kelas 3 ya paling disuruh fokus belajar dan bla bla bla..


Tapi ternyata, masa-masa itu justru masa-masa yang ga bakal pernah bisa kita rasain lagi selain di sekolah, selain di SMA. Saat kita melanjutkan ke jenjang selanjutnya, ga ada lagi tuh ada bel bunyi tanda masuk belajar, ga ada lagi tuh minta remedial kalo ujiannya jelek, ga ada lagi tuh upacara tiap senin hormat bendera aling-alingan dibadan temen yang baris dibelakang karna kepanasan, ga ada lagi tuh pemandangan anak-anak kelas sebelah yang lagi ngarak temen yang lain pake gawang futsal ditengah lapangan. Yang ada ya pemandangan slide berganti slide sebagai bahan pembelajaran dikelas, ujiannya jelek ya tinggal pasrah, telat masuk kelas ya terpaksa ngerelain jatah absen kelas, dan yang terpenting fakir asmara tetap sulit menentukan arah hidupnya.


Campus Life
Mondar-mandir perpustakaan cari bahan referensi buat tugas makalah, mondar-mandir rapat sana sini, mondar-mandir warteg isi perut, ya apa daya warteg jadi restoran paling enak seumur kampus rasanya, mondar-mandir nyari jadwal kelas dimana, UTS, UAS, tugas, presentasi, tiada hari tanpa power point. Sirik sama temen itu biasa, ga peduli mereka mau kuliah atau cuma setor muka, ga peduli sama temen yang lagi ngulang dikelas junior, dan mungkin temen macam temen-temen SMA susah ditemuin. Nilai UTS jelek ya cuma bisa berdoa supaya dosennya kelilipan biji duren pas lagi kasih  nilai UAS nanti. Diibaratkan rutinitas anak-anak semester baru adalah kuliah --> pulang, sedangkan semester 3 keatas adalah kuliah --> rapat --> tugas dan begitupun seterusnya. Di kampus kejar-kejaran bareng temen mungkin dibilang anak SD lagi maen benteng, kejar-kejaran sama temen disangka kesambet kuntilanak rabies, ulahnya minus dikit disangka keterblakangan mental *sumpah ini ngarang*, uang jajan mulai menipis cuma bisa bikin hashtag #koinpeduli(nama diri sendiri), salah-salah cari pacar malah bikin hari-hari tambah nista, salah-salah pilih temen bukannya jadi sarjana sukses malah jadi sarjana nasakom (nasib ipk satu koma), salah-salah atur jadwal kuliah dan jadwal kegiatan malah banyak ngulang mata kuliah bareng ade-ade junior, menganut peribahasa IPK adalah HARGA DIRI. 

Cari pacar mesti bener-bener kaya cari calon pendamping hidup. Salah-salah cuma bikin lama skripsi, salah-salah cuma bikin ribet, salah-salah cuma bikin porsi makan berkurang, cari pacar mesti bener-bener kaya cari calon suami, bibit bebet bobotnya mesti jelas. Beda sama waktu sekolah dulu, "sama-sama saling suka" thats it. begitulah mengapa banyak mahasiswa/i yang masih berstatus fakir asmara. Ibarat fakir miskin mereka itu krisis kasih sayang dari seseorang yg dicinta dan krisis perhatian. Jadi maklumin aja kadang banyak mahasiswa yang menggondrongkan rambutnya,mungkin itu hanya pelampiasannya karna ingin diperhatikan gebetannya.

Begitulah segudang perbedaan antara mereka yang menjalani hari-hari sebagai siswa dan sebagai mahasiswa menurut persepsi seorang jeng blogi. Hari-hari sekolah dulu rasanya gampang banget. Tibang pake baju seragam, ke sekolah, kerjan tugas, ulangan jelek minggu depan remedial, tugas mentok-mentok paling berat ya cuma ngabisin LKS aja. Kampus, jangan tanya. boro-boro remedial, powerpoint datanya ada yang melenceng dikit langsung diprotes (itu sih saya engga tau kalo kalian).
Jadi pesen saya, nikmatin aja masa-masa sekolah kalian. Nikmatin hari-hari tanpa beban, jangan terpeleset kaya anak-anak jaman sekarang. Kebut-kebutan tiap malem, bahayain nyawa sendiri, pake barang-barang macem narkoba dan teman-temannya, ngerusak diri kalian dengan menganut sex bebas, dan masih banyak lagi. Gunain masa-masa sekolah kalian dengan having fun bareng temen-temen, nikmatin hari-hari sekolah seperti remaja-remaja yang biasanya, gunai waktu dengan hal-hal yang baik, jangan terlalu hedonis, karna saat kalian menjadi mahasiswa sifat hedonis itu mungkin bakal jadi penyakit yang susah buat disembuhin. Jadilah siswa seperti biasa.. saat jadi mahasiswa kalian bakal ngerti untuk apa kalian hidup.. 

Share on Google Plus

42 comments :

  1. gue setuju kalo masa-masa sekolah *khususnya SMA* adalah masa yang indah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo menurut gua masa" yang paling indah itu SMP
      hahaha
      maklum soalnya gua waktu smp nakal

      Delete
    2. intinya masa-masa sekolah itu yg ga bakal pernah dilupain ya..indahnyaaaaaa :D

      Delete
  2. haduuhh, jadi teringat masa-masa SMA nih :(

    ReplyDelete
  3. Ahh.. masa masa jadi pelajar emang paling enak dah :3

    ReplyDelete
  4. begitulah mengapa banyak mahasiswa/i yang masih berstatus fakir asmara

    - itu semacam kalimat pembelaan dirih ya jeng?- :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. tepatnya suara hati seluruh mahasiswa galau jeng :D

      Delete
  5. Masa-masa yang paling menyebalkan itu masa perkuliahan,,
    bener banget tuh "warteg jadi restoran paling enak seumur kampus"
    kalo udah kuliah, jarang banget ngurusin rasa yang masuk kedalam perut..asalkan kenyang yaudah..
    yang penting tugas presentasi selesai..
    :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. ujung2nya mahasiswa pada kurang gizii sampe kampus mikir pun bisanya mentok sampe situ karna kekurangan vitamin ya dan hahaa

      Delete
  6. masa SMA adalah masa bermanja2, menggantungkan diri pada orang lain. Pas kuliah? Udah ngekos, duit pas-pasan, eh sakit pula, yaudin nyebur ke danau aja -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi jauh dari orang tua sama pacar ya pun,makin jadi aja deeeeh menderitanya hahaa

      Delete
  7. SMA? jadi kangen :(
    ah.. pas kuliah ternyata tak seindah FTV, BAKARRRRR FTV!!!!!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. demo sutradaranya tam mana bisa ftv dibakar -_____- hahaha

      Delete
  8. "manjat pager blakang karna males ikut pelajaran selanjutnya, remedial waktu nilai ulangan jelek, minta tugas tambahan untuk perbaikan nilai, pura-pura jadi anak baik supaya dapet nilai afektiv bagus diraport" ini geu banget. waktu SMA gue nakal tapi tetep belajar yang utama, pernah suatu kali gue bikin guru kewarganegaraan diem dan nggak bisa jawab apa-apa gara2 gue ngelempar argumen yg radikal saat diskusi dan terjadi debat kusir yg panjang, dan akhirnya niai kwn gue dapet 6 paling kecil di kelas. mungkin dia kesel
    hihihih, pernah juga ketauan merokok dan dihukum dgn telanjang dada sambil ngerokok di tengah lapangan basket, malah nostal gila

    saat kuliah, kenapa ada pribahasa 'IPK harga MATI' ? gue tentang itu. yg gue liat malah orang2 yg punya IPK diatas 3 malah jadi pedagang asongan yang mengasongkan ijazahnya ke kantor-kantor, malah yg punya IP di bawah rata-rata pasrah dan milih bikin usaha sendiri malah lebih sukses dan jadi bos. hihih itu sih kebanyakan yg gue liat, tau deh noni ngeliatnya gimana :D
    komen gue malah kaya bikin postingan disini, kepanjangan,. kalo ngotorin apus aja ya non, hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. postingan didalam postingan.hahaaaa..

      maksudnya gini loh om,IPK itu harga diri ya IPK kecil ngulang sama junior ujungnya malu lah sama junior,diledekin deh << pengalaman ngeledekin senior. hahhaaaa..

      Delete
  9. Coba ini gw baca dari 7 tahun silam pasti SMA gw jauh lebih berwarna.. beda lagi kalau fasenya udah dunia kerja non, makin stress dengan tugas-tugas, deadline laporan, monoton dari pagi ampe sore, ketemu muka itu itu aja, dibentak bentak bos saat salah bikin presentasi meeting, berasa cepet tua yang di pantengin kompi dan segala tetekbengek kerjaan. sikut sikutan dengan orang yg carimuka sama bos. ya mungkin ngga se asyik anak anak kuliah yg masih bisa nongkrong bareng ke mall or ngerjain tugas. bikin contekan pas uts. cari gebetan dsb. so nikmatin juga masa kuliah lo suatu saat ada masa yang lebih ekstrim dari apa yang lo alami sekarang yaitu di dunia kerja yg sebenarnya.. dan mungkin nanti dunia kuliah yg akan lo rindukan seperti sekarang yang kangen masa SMA.. keep spirit ya..

    cewe itu lebih ke menunggu bukan mencari jadi ngga ada istilah fakir asmara menurut gw yang ada belum adanya kesempatan so santai sajalah #buru buru manjat pager #teamsalahfokus

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya bang, sesuatu banget ini komennya sarat dengan makna. mungkin kerja ga seenak yg dipikirin tapi kadang kalo lagi pusing sama kuliah itu pengennya cepet2 kerja baaaang :(

      Delete
  10. aaa jadi kangen waktu muda dulu di SMA :(
    Kalo gue mak, pernah jaman SMA ntuh taruhan bola, Final Liga Champion.
    Yang kalah lari pagi muterin lapangan dengan telanjang dada.
    Sialnya, tim favorit menang malah kalah sama tim kuda hitam.
    Alhasil, yang menang taruhan jumlahnya cuma sedikit, sementara yang kalah hampir separoh kelas.
    Akhirnya ada sekitar 20 orang remaja begeng yang menjelma kolor ijo lari-lari di tengah lapangan.

    "Tiada yang hilang dari kenangan, tiada yang pergi dari hati..."

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAHAA idiiih mending sekseeeh ya badannya dijemur begitu.

      Delete
  11. akhirnya gue ngerasain fase seperti ini. walau baru fase awal, rasanya itu looooh.
    monoton bangeet. kadang kuliah amuradul gara gara praktikum, laporan. sekalinya sakit semua jadwal amuradul.
    oh ipk itu sebagai harga diri? ohhhh..... *nasib ipk kecil* *kemudian stres*

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaah selamat ya anda akan memasuki zona seperti ini seterusnya selaama anda menjadi mahasiswa hihihi

      Delete
  12. belom lagi pas masa kuliah, individualisme itu "nyata" banget. mesti hati-hati milih temen, salah-salah bisa ga punya temen atau salah pergaulan. btw, nice posting! hihihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. YAAAP !!! bener banget !!! elo ya elo gue ya gue. dan itu semakin terlihat seiiring turunnya IP hahahaa

      Delete
  13. Putih abu-abu memang masa yang indah :)

    jadi kangen temen-temen :'(

    ReplyDelete
  14. temen sma 3 tahun lebih deket daripada temen kuliah yang temenan (belom tau ini berapa tahun soalnya belom lulus kuliah) hhee


    ngeblog dapet android, ikutan yuk!

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaaap !!!!! bener bangeeeeet..kadang masih nyaman cerita2 sama temen2 SMA ya.

      Delete
  15. masa2 SMA,,masa paling senang,,ngapain aja yaa,#buka buku hitam
    " ketahuan ngrokok, ketahuan rambut panjang, tawuran lintas skolah, ketahuan bolos, ketahuan g bawa buku pelajaran, ketahuan ngoroyok anak orang ( adek kelas),

    banyak lagi deh masa kejahatan sma,,heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha itu sih ga cuma dirimu saja,hampir semua lelaki sepertinya waktu SMA nyobain itu semua..

      Delete
  16. Tiada masa paling indah . . . masa masa di sekolah . . .!

    ReplyDelete
    Replies
    1. tiada kisah paling indah kisah kasih disekolah *ini kenapa malah nyanyi ?*

      Delete
    2. hahahahaha vis

      cuma sekali ni dalam hidup

      Delete
  17. Persis! Kayaknya masa-masa SMA dan masa-masa kuliah ga jauh-jauh dari apa yang tertulis di atas.

    Aaaah, jadi kangen masa-masa SMA :D

    ReplyDelete
  18. Saya kangen masa-masa adanya remedial, pemutihan nilai setiap tahun semester/ajaran baru dan masa-masa lainnya sebelum saya sering tidur seranjang dengan laptop karena kecapekan nugas #HighSchoolNeverDies

    ReplyDelete
    Replies
    1. remediaaal oh remediaaaal,entah kapan lagi bisa bertemu dengan remedial..

      Delete
  19. oh, jadi mahasiswa yang gondrong2 itu karna kurang perhatiaan ya jeung?
    wkwkwkwk

    ReplyDelete
  20. wah ternyata jadi mahasiswa itu susah ya... kirain lebih asik daripada SMA. sejauh ini gue kira SMA itu menyebalkan tapi ternyata gak juga. makasih deh kakak kakak yang udah bagi-bagi masalah perkuliahan.

    ReplyDelete
  21. Day #18 Masa Remadja
    Sore tadi CD album terbaru White Shoes & The Couples Company, “Vakansi” yang saya pesan akhirnya sampai di kosan. Kemudian saya dengarkan sambil berbaring. Sampai akhirnya ada satu lagu yang membuat saya ingin kembali memakai seragam putih abu-abu. Membuat langit-langit kamar seperti layar besar yang menampilkan video masa-masa sekolah, membawa ingatan tentang suka duka masa sekolah menengah atas.

    Lagu itu berjudul ‘Masa Remadja’, seperti biasa liriknya ditulis oleh Nona Sari.

    Masa Remadja masa yang paling gemilang / Hasrat merekah berbinar tiada tandingan / Selalu canda ria tawa semerbak bagai mimpi / Suka duka bersama-sama setiap hari / Rona bersemi mengias mengukir memori / Merekah bersemi gairah masa di SMA / Semerbak harumnya nirwana tak akan terlupa/ Masa belia masanya untuk bersuka / Getar di hati pertama tak akan terlupa berulang kembali / Manisnya lamuna membias bak pelangi / Patahnya harapan bukan penghalang mimpi / Resah gelisah berlalu cepat berganti

    Itulah lirik dalam lagu tersebut. Benar apa kata orang-orang, memang masa-masa yang paling indah dan tak terlupakan adalah saat SMA. Masa muda pastilah berbicara tentang masa SMA. Seketika saya terbawa kembali pada masa sekolah ketika mendengar lagu tersebut. Susah, senang, ceria, sedih, dan segala hiruk pikuk dunia bangku sekolah.


    Menyenangkan rasanya mengingat saat kita dihukum guru, kabur melalui pintu belakang sekolah, mendapat nilai bagus, berdiri di lapangan setiap hari Senin, hingga momen cemas menjelang ujian nasional.

    Di satu sisi masa sekolah membuat kita serasa terpenjara, terkekang dengan segala aturannya. Mulai dari rambut, seragam, pekerjaan rumah, sampai tes yang biasa disebut ulangan. Tapi di sisi lain, kita akan merindukan semua hal-hal romantiknya, persahabatan, pertengkaran, senyuman, hingga taksir menaksir antar lawan jenis.

    Ah, seandainya semua kegitan itu tanpa kita sadari sudah terekam dalam cakram padat dan bisa ditonton kembali pada sekarang ini, pastilah kita akan terseyum lebar bercampur air mata.

    ReplyDelete
  22. di masa sekolah juga banyak seminar2 tentang narkoba lah universitas lah dan yang paling sering adalah seminar tentang seksualitas.
    biasanya alasannya karena angka siswa yang telah melakukan free sex itu tinggi.free sex?? apa itu??
    free itu gratis....sex itu ya sex...kalau sex gratis...lo ada ya sex yang gratis??itu bukan sex tapi pemerkosaan bayarnya dipenjara bung.. :D....ada juga yang bilang siswa di jawa udah gk perawan .. dimana mana siswa emang gk perawan kan siswa itu cowok ..
    #KONYOL

    ReplyDelete