semua orang punya mimpi

Semua blogger atau penulis pasti bakal tertegun lama waktu dia mau mulai nulis. Karna memulai itu lebih sulit ketimbang mengakhiri. Mengakhiri penulisan itu jauh lebih gampang ketimbang mengawali tulisan. Lo tinggal tulis "ya mungkin sekian tulisan / curhatan gue kali ini", atau "kayaknya segini dulu aja opini gue kali ini" atau mentok-mentok lo tinggal tulis "wabillahi taufik walhidayah (maap kalo tulisannya salah) wassalamualaikum wr.wb". Gampang kan ? Itu sama halnya dengan saat lo mengawali hubungan. Sulitnya itu ya lo ga bisa langsung jebret nyosor aja, pasti ada proses lewat kenalan, pedekate, de el el yang memiliki taraf kesulitan masing-masing. Dan itu lebih sulit men ketimbang lo bilang "kayaknya kita ga cocok, sampe sini aja ya". Kaya gue sekarang ini. Yang lagi bingung mau mulai post kali ini dengan tulisan apa. Gue mau curhat kalo masih belum dapet pendamping hidup pasti kalian juga udah bosen bacanya. Gue mau joget cuci jemur sambil yeyeye lalala sebelum mulai nulis juga kalian ga denger. Akhirnya jadilah ini prakata dari newpost kali ini. Yang penting gue udah mulai. Mulai..

Mimpi atau cita-cita. Siapa sih di dunia ini yang ga punya mimpi atau cita-cita. Sekalipun dia sopir angkot buluk yang angkotnya juga buluk kerjaannya ngetem ditengah jalan udah kaya tukang aspal jalanan, pasti punya mimpi. Entah mimpinya itu kejar setoran sebelum deadline jam 12 siang, atau entah mimpinya itu mau beliin es krim magnum kalo dapet setoran lebih buat anaknya, atau mimpi-mimpi besarnya kaya bisa sekolahin anaknya sampe perguruan tinggi. Intinya setiap orang tanpa kecuali, dia pasti punya mimpi. Karna kalo ada orang yang ga punya mimpu, dia cuma hidup sebagai seonggok daging yang bisa bergerak, dan bisa bernapas. Jadi rugi banget orang-orang yang ga punya mimpi. Rugi banget orang-orang yang ga punya cita-cita. Rugi banget orang-orang yang ga punya tujuan dalam hidupnya. Rugi banget orang-orang yang seharusnya bisa lebih dari sekedar "orang" tapi ga memanfaatkannya dengan baik. Rugi banget kalo diantara orang-orang itu adalah pembaca artikel gue ini.. *eh *langsung di close page nya* 

Yang menjadi ajaibnya adalah, setiap orang itu ga cuma punya satu mimpi aja. Berdasarkan pada kesoktauannya gue akan banyak hal, setiap orang itu ga cuma punya cita-cita / mimpi satu aja. Selain mimpi basah, mereka punya banyak mimpi yang menurut mereka adalah tujuan mereka hidup di dunia ini. Tujuan mereka sekolah, tujuan mereka kuliah di komunikasi, tujuan mereka kuliah di sastra inggris, tujuan mereka terus melanjutkan hidupnya. Dan itu ga cuma satu. Ambil contoh waktu kalian SD. Coba itung berapa kali kalian gonta-ganti cita-cita waktu SD ? Berapa kali kalian tertarik sama cita-cita temen sebangku kalian ? Dan kemudian cita-cita atau mimpi kita waktu SD seketika jadi hal yang lucu waktu kita masuk SMP. Akhirnya kita punya mimpi baru lagi. Beranjak ke SMA yang mulai mengenal dunia baru, kita berubah lagi mimpinya. Dan berakhir saat kita kuliah di jurusan yang menurut kita bakal mewujudkan mimpi kita. Udah berapa kali kita gonta-ganti mimpi dan cita-cita ya kira-kira. Gue emang ga inget dulu waktu gue SD apaan cita-cita gue. Yang gue inget ya cuma satu "gue ga mau jadi guru", karna apa ? Waktu itu gue mikir kesian jadi guru, tiap mau THB (Tes Hasil Belajar) mereka kudu ngarang sebanyak empat jawaban pada soal pilihan ganda. Pekerjaan Rumah banget ga sih lo harus ngarang tiga jawaban yang ga nyambung atau nyambung sedikit sama soal yang ada. Alesan gue sangat ilmiah banget kan ? 

Dulu waktu gue SMP, gue punya impian jadi dancer kaya dancer-dancernya agnes monica. Gue aktif di ekskul dance dan sempet menyumbangkan beberapa koreo di ekskul dance itu. Lanjut ke SMA, gue berubah jalur ngedance dijalur yang diridhoi Allah, yakni tari saman. Dan disitu seketika mimpi gue berubah, gue mau jadi pekerja seni kaya abang-abang syeh pelatih saman. Timbang bawa gendang, nyanyi, ngasih gerakan baru saman, cuma 1 sampe 1 setengah jam, pulang bawa duit tiga ratus rebu. Dan dalam sehari dia ga cuma ngelatih di satu tempat aja. Bayangin aja kalo dia lagi banyak orderan (koq kaya tukang jait) dalam sehari ngelatih lima sekolah pendapatan dia perhari udah ngalahin pendapatannya TKI di malaysia. Tapi kemudian masih dalam masa yang sama, yakni SMA mimpi gue berubah lagi. Gue ikutan english debate club di sekolah. Dan ngeliat siswa-siswa lain yang lebih kece dalam debate bahasa inggris bikin gue punya cita-cita baru, yakni menjadi tour guide. Iya emang ga nyambung. Karna gue mikir gini, jadi tour guide enak, kerjaannya jalan-jalan mulu, ngejelasin macem-macem pake bahasa inggris ke turis-turis bule. Trus kadang dikasih tips pake dollar langsung. Kurang enak apa coba, udah jalan-jalan, liat bule-bule yang bening-bening, dan bisa terus meningkatkan kapasitas gue dalam berbahasa inggris. Tapi untungnya dulu gue belom sempet punya cita-cita jadi tukang nawarin MLM dalam bahasa inggris. 

Kemudian masih dimasa yang sama,SMA,gue punya cita-cita lagi. Setelah ngeliat Ruhut Sitompul si raja minyak dari medan yang kalo nyelesain kasus sebagai pengacara kerennya ngalahin lupus-yg-lg-makan-permen-karet, gue pun punya cita-cita jadi pengacara. Karna modal ngomong sama silat-silat lidah aja sekali dapet klien puluhan juta. Timbang modal rambut dikuncir ke belakang, otak pengetahuan oke, udah bisa jadi pengacara macem ruhut sitompul. Kurang keren apa lagi coba. Tapi kemudian cita-cita gue ini dengan sempurna dipatahkan oleh temen-temen deket gue kalo jadi pengacara itu ga enak, kadang ga tau yang dilakuin itu bener apa salah. Yang dibela itu bener apa salah. Trus kalo macem-macem entar kaya FTV yang ada nadia vega nya, kalo lawan gue preman cipulir atau tanah abang, bisa-bisa pulang-pulang gue diracun kaya munir. Bedanya gue diracunnya pake antrax. Dan akhirnya mimpi gue jadi pengacara dengan sempurna hilang karna gue takut di antrax. 

Nah berdasarkan kisah kenarsisan gue diatas, dari SD sampe SMA aja gue punya banyak cita-cita. Dari mulai jadi pekerja seni, jadi tour guide, jadi pengacara-yg-takut-diantrax, dan jadi-jadian lainnya. Gue (yang masih dengan kesoktahuan) menyimpulkan setiap orang didunia ini punya banyak mimpi. Hanya, mimpi-mimpi mereka itu dipatahkan oleh mereka sendiri. Tapi kemudian muncul mimpi-mimpi baru yang akan memberikan mereka arti hidup ini. Gue pernah bermimpi jadi tour guide, tapi kemudian mimpi itu gue patahin sendiri dengan engga mendaftar sama sekali ke sekolah pariwisata. Gue pernah bermimpi jadi pekerja seni macem pelatih saman, tapi kemudian gue sendiri yang mematahkan mimpi itu dengan keluar dari ekskul saman dikelas 2 SMA. Dan kemudian mimpi-mimpi baru dalam hidup gue ini muncul. Baris kaya anak SD mao upacara ngantri buat diwujudkan. Gitu juga elo, kalian, pasti kalian punya mimpi yang buanyaaak. Entah punya rumah segede rumah musdalipah lah, entah jadi insinyur pertanian lah, entah jadi model majalah lah, entah jadi ibu rumah tangga lah, kita semua sebenernya punya mimpi yang banyak. Hanya saja kita ga memprioritaskan itu semua didepan mata kita. Padahal kalo kita yakin mimpi-mimpi kita yang buanyak itu terwujud, maka man jadda wa jadda.. Terjadilah.. Inget loh ga ada yang ga mungkin dalam hidup ini. 

Setiap orang punya mimpi. Dan sebagian dari mereka sudah mewujudkannya. Kita mungkin termasuk kaum yang belum mewujudkan mimpi kita. Mereka bisa, kenapa kita ga bisa ? Si Bill Gates bisa, mark zuckerberg bisa, angelina jolie bisa, sule bisa, nazar KDI bisa, kenapa kita ga bisa ? Karna semua itu berawal dari mimpi. Karna mimpi itu gratis. Karna mimpi itu ga dosa kecuali mimpinya jorok. Karna mimpi itu yang bisa bikin kita terus hidup dan berjuang ditanah ini. Karna mimpi itu yang bikin kita mencintai keluarga kita, teman-teman kita, orang-orang terdekat kita. Karna mimpi itu yang bikin kita bukan hanya seorang manusia. Tapi manusia yang punya tujuan untuk berdiri, tujuan untuk berjalan, tujuan untuk berlari, dan tujuan untuk bahagia. 

KEEP DREAMING !!! KEEP THINKING !! KEEP TRYING !! KEEP POSITIVE THINKING !! KEEP-er nya timnas malaysia masih jomblo ga ya?
Share on Google Plus

10 comments :

  1. Fyi aja, pas sd gue bingung kalo ditanya guru apa cita cita gue XD
    tapi kalo nambah kesini udah semakin jelas seiring jelas nya lipatan perut gue, gitu.

    sejak kapan lo ganti blog? Apa gue yg ga nyadar url nya. Kalo ga salah yg jeng blogii itu dulu mah :/

    ReplyDelete
  2. cita-cita gue apa yag ada di depan mata gue,
    kalo gue sih gitu jeng~

    ReplyDelete
  3. cita2..

    tentu cita2 saya belum kesampaian hingga detik ini.. :)

    meskipun demikian, belum meraih bukan berarti akhir dari segalanya

    ReplyDelete
  4. AAAA! Love banget sama artikel kali ini! Setiap orang pasti punya mimpi!
    Bener banget, sekarang aja masih bingung mau jadi dokter, pengusaha, arsitek atau psikolog ._.v

    KEEP WRITING JENG!!!!

    ReplyDelete
  5. mimpi atau cita2, aku juga pernah ditanya kalau besar mau jadi apa spontan saja aku bilang tukang bakso, bisa jualan sambil makan bakso jawabku polos kala itu :D

    ReplyDelete
  6. aaaaakkk... keren.... semacam dakwah motivasi di acara seminar MLM. aaakkk....

    ReplyDelete
  7. sama persis kayak gue kak, kalo gue ingat2 cita2 gue sejak SD sampe kuliah sekarang ada 3, yang pertama guru, kedua sekretaris ( sekretaris apa juga gue ga ngerti wkwk), dan sekarang programer, karna gue kuliah di jurusan Sistem Informasi hehe..gaya banget sih gue yaa hihhi

    ReplyDelete
  8. Iya bner, nulis itu susah di awal, haha.. Soal cita-cita, gw sih pngen jadi playboy aja deh.. :D

    ReplyDelete